Lima Kepala Daerah Perempuan Berbagi Pengalaman Berinovasi di Bidang Pendidikan

Jakarta, Technology-Indonesia.com – Lima Kepala Daerah membagikan pengalaman dalam melakukan inovasi kepemimpinan dalam bidang pendidikan. Kepala Daerah tersebut yaitu: Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Bupati Jombang Mundjidah Wahab, Bupati Tegal Umi Azizah, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestandini, dan Walikota Mojokerto Ika Puspitasari.

Kelimanya menjadi narasumber dalam seminar nasional Seminar Nasional : “Inovasi Kepemimpinan Perempuan di Sektor Pendidikan di Daerah” di Auditorium Gedung BJ Habibie, Jakarta, Selasa (8/8/2023). Seminar ini menghadirkan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak I Gusti Ayu Bintang Darmawati sebagai pembicara kunci.

Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko menjelaskan bahwa inovasi menjadi kunci dalam memajukan pendidikan di daerah. Karena itu, BRIN mendorong pemerintah daerah untuk terus berinovasi.

Salah satu dukungan BRIN yaitu melalui kajian dan hasil riset sebagai pertimbangan dalam menentukan kebijakan. “Saya berharap melalui kajian ini dapat menstimulasi dan mengakselerasi peningkatan kinerja sektor Pendidikan baik di Pusat maupun Daerah,” ucap Handoko.

Tak hanya itu, pihaknya juga berharap melalui kegiatan ini dapat membangun motivasi kaum perempuan untuk menjadi “Pemimpin Inovatif” baik sebagai seorang Kepala Daerah atau pun sebagai aktor dalam profesi lainnya. Dengan demikian, sektor Pendidikan semakin mampu mencapai target untuk mencerdaskan kehidupan bangsa secara signifikan.

Kepala Organisasi Riset Tata Kelola Pemerintahan Ekonomi dan Kesejahteraan Masyarakat (OR TKPEKM) menyelenggarakan (OR TKPEKM) Agus Eko Nugroho menjelaskan BRIN dan Yayasan Bakti Tanoto (Tanoto Foundation) telah menandatangani perjanjian kerjasama tentang Pengkajian Gender dan Birokrasi, tertanggal 31 Oktober 2022.

Mengacu pada perjanjian kerja sama tersebut, OR TKPEKM BRIN melalui Pusat Riset Pemerintahan Dalam Negeri telah menyelesaikan Kajian Inovasi Kepemimpinan Perempuan di Sektor Pendidikan di Daerah. Locus kajian mencakup lima wilayah administrasi pemerintahan, yakni Provinsi Jawa Timur, Kabupaten Jombang; Kota Mojokerto; Kabupaten Banyuwangi dan Kabupaten Tegal.

“Dasar pemilihan lokus adalah karena kelima lokus dipimpin oleh Kepala Daerah Perempuan dan menyandang predikat sebagai daerah terinovatif dan inovatif menurut Indeks Inovasi Daerah Tahun 2022 yang dirilis oleh Kementerian Dalam Negeri,” terangnya.

Agus menyampaikan bahwa tujuan dilakukan riset ini adalah untuk melihat inovasi kepemimpinan perempuan di sektor pendidikan dan implikasinya terhadap kinerja sektor pendidikan di daerah. Unsur kebaruan dari riset ini adalah aspek inovasi sektor pendidikan yang dilakukan oleh para Kepala Daerah Perempuan dalam upaya meningkatkan akses dan mutu pendidikan dasar dan menengah.

Lebih jauh, Agus menjelaskan bahwa metode penelitian menggunakan metode kualitatif melalui metode pengumpulan data melalui diskusi kelompok terpumpun (focus group discussion), wawancara, serta survei persepsi kepada para pelaku kepentingan. Hasil dari riset ini adalah identifikasi permasalahan sektor pendidikan di lokasi penelitian, inovasi kepemimpinan perempuan di sektor pendidikan, dan model kepemimpinan perempuan di sektor pendidikan.

“Rekomendasi kebijakan yang dihasilkan dari riset ini akan kami sampaikan kepada Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Pemerintah Daerah dan para pemangku kepentingan lainnya,” sebut Agus.

Seminar nasional ini digelar dalam dua sesi. Sesi Pertama yaitu Talkshow Inovasi Kepemimpinan Perempuan di Sektor Pendidikan di Daerah oleh Kepala-kepala Daerah yang menjadi Narasumber Kajian dan juga Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah Kemendikbudristek.

Sesi Kedua berupa Paparan Hasil Riset Penguatan Pendidikan Dasar oleh INOVASI DFAT; Paparan Hasil Kajian Inovasi Kepemimpinan Perempuan di Sektor Pendidikan di Daerah oleh Tim Kajian Riset Gender dan Birokrasi.

Setiyo Bardono

Editor www.technologyindonesia.id, penulis buku Kumpulan Puisi Mengering Basah (Arus Kata, 2007), Mimpi Kereta di Pucuk Cemara (PasarMalam Production, 2012), dan Aku Mencintaimu dengan Sepenuh Kereta (eSastera Malaysia, 2012). Novel karyanya: Koin Cinta (Diva Press, 2013) dan Separuh Kaku (Penerbit Senja, 2014).
Email: setiakata@gmail.com, redaksi@technologyindonesia.id

You May Also Like

More From Author