Nano Kitosan Potensial Untuk Perawatan Gigi

Jakarta, Technology-Indonesia.com – Penyakit pulpa dan periapikal gigi masih menjadi persoalan kesehatan bagi masyarakat Indonesia. Data Kesehatan Indonesia menunjukkan penyakit ini menduduki urutan ketujuh penyakit rawat jalan di Indonesia pada tahun 2010.

Perawatan endodontik banyak dilakukan dalam merawat jaringan pulpa dan jaringan periapikal gigi baik secara bedah maupun non-bedah. Seiring dengan masih tingginya penyakit pulpa dan periradikuler di Indonesia, perkembangan material dan alat kedokteran gigi, khususnya dalam bidang endodontik juga berlangsung sangat cepat.

Prof. drg. Diatri Nari Ratih, M.Kes.,Sp.KG(K)., Ph.D., saat dikukuhan sebagai Guru Besar bidang Konservasi Gigi, Fakultas Kedokteran Gigi UGM, menyampaikan saat ini banyak dilakukan penelitian terhadap material dalam bidang endodontik yang dikembangkan memanfaatkan bahan alam yang mudah didapat serta menekan polusi dari sumber yang digunakan.

Salah satunya limbah hasil laut seperti kulit dan kepala udang maupun cangkang kepiting yang berpotensi dibuat menjadi kitosan.

“Kitosan ini memiliki sifatanti bakteri terhadap Enterococcus faecalis (E. faecalis), Porphyronomas gingivalis, Prevotella intermedia, dan Actinobacillus actinomycemcomitans,” terangnya saat menyampaikan pidato pengukuhan jabatan Guru Besar UGM berjudul Pengembangan Nano Kitosan untuk Perawatan Endodontik di Balai Senat UGM, Selasa (30/5/2023).

Ia menyebutkan dalam melakukan perawatan endodontik, salah satu yang terpenting adalah peran dari material yang digunakan. Material yang digunakan sebaiknya bersifat antibakteri. Nano kitosan digunakan dalam perawatanendodontik karena mempunyai sifat antibakteri yang tinggi, terutama terhadap bakteri an-aerob (E. faecalis).

Aplikasi penggunaan material dalam bidang kedokteran gigi, khususnya endodontik, lanjutnya, juga diarahkan untuk dibuat dalam bentuk nano. Menyitir penelitian Raura dkk., 2020 disebutkan bahwa penggunaan nanopartikel dapat memberikan kemajuan dalam mencegah dan merawatinfeksi gigi, terutamayang berhubungan dengan antibakterinya.

Selain itu, penggunaan material nano kitosan ini diharapkan tidak mengubah sifat fisik dan mekanis dari gigi yang dilakukanperawatan endodontik. Dengandemikian, perawatan endodontik dapat berhasil.

“Gigi dapat berfungsi kembalidi dalam mulut,dan akhirnya gigi dapat dipertahankan selama mungkin di dalam mulut,” terangnya.

Lebih lanjut ia menyampaikan penggunaan nano kitosan sebagai larutan irigasi, medikamen sterilisasi, dan sebagaisiler dalam obturasisaluran akar berpotensi dapat diaplikasikan dalamperawatan endodontik.

Dengan begitu, dapat tercapai Triad Endodontik yang adekuat sehingga perawatan endodontik dapat berhasil optimal. Di samping itu, penggunaan nano kitosan sebagaimaterial dalam perawatan endodontik, khususnya perawatan saluran akar, merupakan salah satu cara untuk mendukung programpemerintah yang mencanangkan tingkat komponen dalam negeri dalam suatu produk (TKDN), yaitu minimal 25%.

Setiyo Bardono

Editor www.technologyindonesia.id, penulis buku Kumpulan Puisi Mengering Basah (Arus Kata, 2007), Mimpi Kereta di Pucuk Cemara (PasarMalam Production, 2012), dan Aku Mencintaimu dengan Sepenuh Kereta (eSastera Malaysia, 2012). Novel karyanya: Koin Cinta (Diva Press, 2013) dan Separuh Kaku (Penerbit Senja, 2014).
Email: setiakata@gmail.com, redaksi@technologyindonesia.id

You May Also Like

More From Author