Huawei ICT Outlook 2023: Inovasi dalam Digitalisasi Pacu Lompatan Ekonomi Digital Indonesia

Danau Toba, Technology-Indonesia.com – Selama beberapa tahun terakhir, Indonesia telah mengupayakan secara masif pembangunan jaringan infrastruktur digital yang dibutuhkan untuk mengatalisasi pertumbuhan ekonomi digital.

Sebagai Penyedia teknologi informasi dan komunikasi (TIK) Huawei, akan terus mendorong serangkaian inovasi teknologi digital generasi baru seperti 5G, kecerdasan buatan, dan komputasi awan dalam upaya memacu efisiensi dan menciptakan beragam terobosan bagi pertumbuhan ekonomi digital yang berkesinambungan, rendah karbon dan nir emisi.

Dalam paparannya pada Huawei ICT Outlook 2023 yang mengusung tema, Forging Ahead Indonesian Digital Transformation in 2023, Steven Wang, CEO of Huawei Indonesia Carrier Network Business Group, menegaskan peran kunci TIK sebagai enabler bagi perkembangan yang rendah karbon dan hijau.

Steven mengatakan Huawei akan terus mendorong implementasi strategi ‘more bits, less watts’ untuk mendorong TIK hijau yang berfokus meningkatkan efisiensi energi yang sangat dibutuhkan di industri TIK melalui tiga lapis solusi arsitektur: sites, jaringan dan operasi yang hijau.

“Di Indonesia, Huawei akan terus mendorong industri TIK untuk memperbaiki efisiensi jaringan dan memaksimalkan energi terbarukan dalam rangka mengurangi emisi,” tegas Steven Wang.

Menurut International Telecommunications Union (ITU), industri TIK harus mengurangi emisi gas (GHG) hingga 45 persen antara tahun 2020 hingga 2030 sesuai Perjanjian Paris.

CEO of Huawei Cloud Indonesia, Jason Zhang mengatakan inovasi di teknologi digital memainkan peran penting untuk menggarap berbagai peluang yang bermanfaat bagi ekosistem digital. Sejak 2017, Huawei Cloud telah berkembang dengan sangat pesat di seluruh dunia digerakkan oleh dua mesin yaitu bisnis dan teknologi.

“Baru-baru ini, kami meluncurkan inisiatif Go Cloud, Go Global yang akan berfokus pada Everything as a Service [XaaS] dan perluasan jejak Huawei dalam rangka membangun ‘1 jejaring global’ yang memungkinkan layanan dapat diakses dalam 50 seperseribu detik secara global,” tegas Jason Zhang.

Di Indonesia, lanjutnya, Huawei baru saja menghadirkan 3 Region baru untuk memberikan pengalaman kecerdasan buatan (AI) lokal terbaik dan layanan B2B lokal yang unggul melalui layanan komputasi awan yang bisa diandalkan, bisa dipercaya dan berkesinambungan.

Sementara, Miao Jun, Account Director Enterprise Business Group, Huawei Indonesia, menyoroti secara khusus salah satu sektor yang bisa menjadi game changer bagi ekonomi digital, yaitu industri transportasi. Indonesia adalah salah satu negara di Asia yang memiliki jumlah bandara terbanyak, yaitu 673 dan 3227 pelabuhan.

“Masa depan industri transportasi adalah menjadi semakin digital, diperkuat dengan kecerdasan buatan dan cerdas. Dalam hal ini, Huawei memiliki pengetahuan yang mendalam mengenai lanskap industri transportasi global secara komprehensif, termasuk dengan berbagai pilot project penerapan di bandara Shenzhen dan pelabuhan Tianjin, Tiongkok,” ujar Miao Jun.

Menurut Lai Chaosen, Vice President, Delivery & Service Huawei Indonesia, untuk memastikan bahwa jaringan senantiasa beroperasi setiap waktu dan di segala situasi, Huawei juga fokus pada delivery dan network assurance untuk memastikan pembangunan infrastruktur digital.

“Baru-baru ini, Huawei bersama pemangku kepentingan lain dan operator bahu membahu membantu pemerintah untuk memastikan jaringan telekomunikasi untuk perhelatan akbar G20 Summit,” kata Lai Chaosen.

Bekerja sama dengan lebih dari 150 mitra kontraktor yang juga melibatkan 5000 tim mitra, Huawei telah menyelesaikan pembangunan lebih dari 84 ribu sites yang mencakup 115 ribu elemen jaringan (NE).

Begitu juga dengan pengembangan talenta digital sebagai fondasi transformasi digital, Wang Bin, Vice President, Management Transformation, Huawei Indonesia mengatakan bahwa Huawei Indonesia melalui platform Huawei ASEAN Academy Indonesia akan terus mendorong penyiapan talenta digital yang profesional dan sesuai dengan kebutuhan industri dan perkembangan teknologi.

“Melalui 3 lini, yaitu Business Institute, Engineering Institute dan Technical Insitute, Huawei telah berkontribusi untuk menyiapkan lebih dari 71 ribu talenta digital dalam dua tahun terakhir dari target 100 ribu talenta digital dalam 5 tahun,” tuturnya.

Tidak hanya itu, Huawei juga mengimplementasikan rencana pengembangan akuisisi bakat secara menyeluruh yang meliputi tiga tahapan pra-perekrutan, perekrutan, hingga pasca-perekrutan dengan tujuan membangun iklim pengembangan talenta digital, dan menguntungkan ekosistem industri selain menyediakan bakat berkualitas tinggi untuk Huawei.

Di tengah laju dan masifnya digitalisasi, Syarbeni, Cybersecurity and Privacy Protection Officer, Huawei Indonesia, juga melihat maraknya ancaman bagi keamanan siber dan perlindungan data yang memerlukan inisiatif dan kerjasama yang melibatkan segenap pemangku kepentingan di dalam ekosistem digital untuk memaksimalkan transformasi digital.

Serangan siber dan data fraud merupakan salah satu risiko globa terutama yang perlu diwaspadai bersama melalui kolaborasi dan upaya yang didasari oleh sikap berbagi tanggung jawab (shared responsibility).

“Kebutuhan akan verifikasi dan standardisasi untuk keamanan perangkat dan teknologi juga memegang peranan penting. Bagi Huawei, keamanan siber merupakan perkara yang sangat krusial yang melampaui bisnis itu sendiri,” pungkas Syarbeni.

Setiyo Bardono

Editor www.technologyindonesia.id, penulis buku Kumpulan Puisi Mengering Basah (Arus Kata, 2007), Mimpi Kereta di Pucuk Cemara (PasarMalam Production, 2012), dan Aku Mencintaimu dengan Sepenuh Kereta (eSastera Malaysia, 2012). Novel karyanya: Koin Cinta (Diva Press, 2013) dan Separuh Kaku (Penerbit Senja, 2014).
Email: setiakata@gmail.com, redaksi@technologyindonesia.id

You May Also Like

More From Author